Sehat Karena Curhat

31 Januari

 

Yang menjadi bagian paling tidak menyenangkan dihari-hari perantauan adalah ketika sakit. Karena rasa sakitnya bisa menjadi double bahkan triple kalau dibarengi rindu. Rindu disayang-sayang ibu, rindu dimanja-manja zaujiy. Begitulah kira-kira yang saya rasakan.

Beberapa hari yang lalu, saya sempat sakit. Sekujur badan terasa lemas. Lalu malamnya saya demam tinggi. Saya cuma bisa men-treat diri sendiri dengan banyak minum air putih. Karena saya terlalu malas untuk minum obat. Esok harinya demam saya turun, tapi badan saya masih lemas. Makan tidak selera, mau ngapa-ngapain malasnya bukan main. Malam berikutnya saya demam lagi. Saya sakit dan berteman sepi (duh). Saya akhirnya minta Mba L untuk kekosan, menemani saya yang punya niat tetap mengerjakan tesis dan supaya saya ada temannya.

Mba L memenuhi permintaan. Dia datang ke kosan menjelang magrib dengan peralatan nginap lengkap. Saya jadi curhat kalau sebenarnya saya sedang sakit dan butuh teman dikamar buat ngerjain tesis bareng. Sejam dua jam berlalu,niat kerja tesis tinggal niat. Kami jadi ngobrol, atau lebih tepatnya curhat.

Mba L curhat hapenya ketinggalan di Jogja saat pulang kemarin, dan karena itu banyak urusannya yang jadi keteteran. Mba L jadi kesusahan menghubungi orang-orang karena tidak ada kontaknya.  Selain itu, Mba L juga membutuhkan hp untuk meng-handle sebagian pekerjaan dan proses penelitiannya. Akhirnya, dengan berbagai pertimbangan dan alasan, termasuk tidak sempatnya kakaknya mengirimkan hpnya yang ketinggalan itu, mba L memutuskan untuk membeli hp baru. Dia cukup bingung mau membeli hp apa yang cocok untuknya, jadi saya sarankan untuk melihat spesifikasi dan beli Oppo di Tokopedia. Seketika kami jadi berhenti ngobrol karena mba L keasikan browsing.

Ikutan browsing..

Selang beberapa lama, dia langsung minta ditemani ketoko handphone untuk melihat langsung fisik handphone incaran dia, lah dia lupa ini saya masih sakit 😁 Habis itu kita jadi ngobrol lamaaaaaaa banget. Paling banyak ngobrol tentang rumah tangga, menyamakan persepsi dan membandingkan pengetahuan. Selebihnya ya tentang film, makanan, sama perasaan. Teteup tjurhat 😋

Besok harinya, ternyata saya sudah lumayan sembuh. Tidak demam lagi dan sudah tidak lemas juga. Saya duga, sakit kemarin itu memang karena saya butuh teman ngobrol santai deh. Beberapa hari cuma depan laptop, jarang ketawa-ketiwi kecuali saat telponan sama zaujiy yang itupun durasinya terlalu lama, dan mungkin sedang tertekan.

Yak, tekanan ala mahasiswa semester akhir banget yang tesisnya belum kelar-kelar. Ditambah lagi menjadi yang tertua dikosan yang mau tidak mau meng-handle urusan-urusan remeh-remeh tapi gitu deh. Misalnya, mengingatkan orang itu-itu saja untuk mematikan lampu begitu keluar kamar mandi, cari tahu siapa yang terakhir keluar karena pintu kosan kok tidak terkunci, ingatkan jadwal piket kulkas kosan, ingatkan bayar iuran bulanan, sampai isi pulsa listrik kosan. Syukurnya yang terakhir tidak terlalu merepotkan, tinggal beli pulsa murah via online saja.😊

Tiinggal klik-klik beres!

Menyadari saya yang alami kemarin itu, saya menarik kesimpulan bahwa terkadang untuk bisa kembali menjadi baik-baik saja adalah dengan ngobrol. Saya butuh teman cerita dan sharing. Butuh "talk", bukan cuma "speak". Butuh "listen". bukan cuma "hear". Buktinya setelah cerita banyak, ngobrol dan diskusi sambil ketawa-ketiwi badan saya langsung merasa baik-baik saja. Berhenti mengirimkan sinyal butuh istrirahat lebih dan malas-malasan :)

Jadi, ya silahkan curhat bagi yang merasa agak kesepian trus jadi sedikit sakit. Asal jangan keterusan saja sih (hehehe). Karena selain bisa menjadikan beban kita sedikit berkurang, proses bertukar pikiran di sesi curhat juga bisa bikin kita memperolah sudut pandang yang baru. Dan yang paling penting, bagi saya sendiri yang ekstrovert ini, curhat merupakan salah satu me time yang menyenangkan, yang ujung-ujungnya bisa buat mood kembali lebih baik.


Yuk curhat biar sehat :)





You Might Also Like

13 comments

  1. Iya banget, curhat emang bikin sehat buat cewek mah. Kalo gak curhat, stres dan jadi jerawat. Hehehehe.... izin follow blognya, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bener Mbak.. aduh jadi terharu di follow balik.. hehe :D

      Hapus
  2. Hahah Ternyata ngak cuma cewe yang ngerasa sehat... tapi cowo juga sehat sehabis curhat... terkadang sih gak seperti cewe juga curhatnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh cowok2 juga suka curhat juga ya :D

      Hapus
  3. Curhat sama suami biasanya stelah nikah hihiii

    Plong bangeeet deh klo udah tjurhat yaaa mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya Mbaa.. perasaan jadi lebih enaaak :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. nah ini juga upaya tetap waras loh hahaha :D

      Hapus
  5. curhat memang cara terbaik untuk menghilangkan uneg-uneg di hati, dari pada dipendam malah jadi penyakit hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju kakaakk.. syukurnya ada yang mau tampung curhatku hihihi

      Hapus
  6. Yess, dengan curhat kita bisa jadi waras kembali. Karena bisa keluarkan beban yg mengganjal apalagi klo teman curhatnya bisa kasih solisi tidak hangs sekedar mendengarkan sahaajaaahh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. plus di ajak makan kak, lengkap sudah proses warasnya.. hihihi

      Hapus
  7. EMosi yang selalu dipendam bisa jadi stres, hehe :D curhat itu perlu biar ga stres, tapi ya harus tau kadar curhat dan juga yang ga perlu dicurhatkan :)

    BalasHapus